" Tinta dan kalam ini bukan hanya untuk dikongsi sebagai tatapan dan perkongsian antara sahabat buat sahabat, tetapi tinta ini tumpahan hati buat hati yang ingin mencari kebesaran dan cinta Illahi. Setiap dari segmen hidup kita tersirat cinta dan kasih sayang Allah. Pandanglah dengan mata hati, bukan akal, mata dan nafsu semata. Fikir dan zikir "

Tuesday, December 1, 2015

Ingat Mati Agen Perubahan

Mati bukan satu tujuan
tetapi satu laluan
yang bukan sekadar gurauan 
tetapi sebuah kenyataan

Sekadar ingin berkongsi sebuah pengalaman selepas acapkali pada minggu ini melihat sahabat-sahabat laman sosial tidak kira instagram, facebook dan wechat berkongsi mengenai kematian. Benarlah sabda Rasulullah :

"Cukuplah kematian itu sebagai penasihat." 
( Riwayat Ath-Thabrani dan Baihaqy ) 


Perkongsian ini saya ambil dari sedutan kehidupan orang yang dekat dengan saya, jauh dari sudut hati saya amat mengharapkan satu perubahan dalam diri dia. Bukan dia seorang yang tidak baik, tetapi ada dalam diri saya,untuk melihat dia berada satu tahap yang lebih baik.

Cukup saya namakan dia dengan panggilan Umar.

Umar. Tegas orangnya dan tidak pernah mahu mengalah dalam apa hal sekalipun. Suka memendam rasa namun saya yakin dia seorang yang cukup penyayang. Kadangkala, sikapnya sukar ditebak. Kadang mesra, tetapi kadang berubah tanpa diduga.

Namun, suatu ketika yang saya sendiri tidak sedar. Umar selalu menyatakan persoalan berkaitan kematian. Rasa mahu mati. Andaian jika Umar mati. Sungguh, persoalan yang dikirimkan satu persatu melalui khidmat pesanan ringkas (SMS) sikit sebanyak membuat naluri seorang muslimat saya menjadi hiba dan bimbang.

Suatu hari, seseorang menceritakan perubahan Umar. Segala persoalan yang selama ini bersarang dalam kotak minda ini akhirnya terungkai. Katanya :

" Umar dah menjadi lebih baik. Setiap hari pergi solat di surau berhampiran dengan rumah dia"

" Ada satu hari tu, nampak Umar baca buku pasal kematian "

Jadi saya kira, melalui muhasabah mengingati mati dan pembacaan buku-buku tentang kematianlah. Umar menjadi seseorang yang bermotivasi. Sungguh, tipu jika aku tidak turut termuhasabah dengan apa yang berlaku pada diri Umar. Benar sabda Rasulullah SAW :

"Secerdik-cerdik manusia ialah yang terbanyak ingatannya kepada kematian serta yang terbanyak persiapannya uantuk menghadapi kematian itu. Mereka itulah orang-orang yang benar-benar cerdik dan mereka akan pergi ke alam baka dengan membawa kemuliaan dunia dan akhirat."
 ( Riwayat Ibnu Majah dan Abiddunya )

Kematian benar-benar mampu menjadi sebuah nasihat buat jiwa seseorang. Hati yang keras, mampu dilembutkan dengan nasihat kematian, Dan dengan nasihat kematian, manusia akan lebih berhati-hati untuk membuat persediaan menuju akhirat. Moga kita semua mati dalam keadaan husnul khatimah.

Moga Umar Istiqamah hingga mati menjemputnya ...

Sungguh Mati Itu Pasti !

No comments:

Post a Comment