" Tinta dan kalam ini bukan hanya untuk dikongsi sebagai tatapan dan perkongsian antara sahabat buat sahabat, tetapi tinta ini tumpahan hati buat hati yang ingin mencari kebesaran dan cinta Illahi. Setiap dari segmen hidup kita tersirat cinta dan kasih sayang Allah. Pandanglah dengan mata hati, bukan akal, mata dan nafsu semata. Fikir dan zikir "

Thursday, July 18, 2013

Hari- Hari Demi Cinta 1

Nureen Ibtisam, gadis polos dengan senyuman terukir seindah nama.

langit biru direnung tajam tatkala awan berarak kencang sambil komputer riba di tangan. kata pujian, Subhanallah terpancul mesra dari bibirnya.

Tatkala renungan semakin menjauh, beribu bayangan muncul tanpa diduga. satu persatu menerjah ke fikiran terus ke hati.kata -kata seorang sahabat terngiang-ngiang mesra menyengat gegendang telinganya Astagfirullah katanya tanpa sengaja.

" Matangkah aku selama ini Ya Allah? jauh sagat kah aku dengan Mu ? " persoalan yang tiba-tiba dirumus nureen setelah satu persatu segmen lalunya di terjah akal bukan nafsu.

lamunannya terhenti, satu notification di laman sosial, facebook dibuka.

wanita solehah? 
ikhtilat ?
isteri solehah?
sahabat sejati?

" Ah, semuanya menyesakkan dadaku, mengacau langkahku ! rimas fikir ! ", bisik hatinya tanpa dihadam segala post di laman facebook.Bukan dia benci dengan segala post yang berkait dengan tajuk-tajuk indah itu. Cuma dia rasa malu bila mengenang segala langkahnya pada Tuhan yang Maha Melihat.

lantas wall facebook nya diintai dari mula laman itu didaftarkan. satu per satu di baca. senyum terukir.Bila setiap post dari dahulu hingga kini diteliti, jelas terang lagi bersuluh manusia itu semakin matang. Beberapa post lamanya di buang dari halaman facebook, mungkin kerana nilai kematangan yang terlalu rendah. senyum terukir lagi.

" Macam nak ajak semua kawan-kawan tengok balik post-post lama mereka sambil ketawa", nureen bersuara.

Allah itu Maha Adil. Manusia semakin matang. Dari kanak- kanak menjadi dewasa. Fikiran juga bertukar selaras usia. ada juga yang tidak. tapi bukan tanda Allah tak adil tapi allah maha Hebat.

                                                       *********************************

Hari ini Nureen terjaga dari tidur lebih awal dari biasa, sejadah dibentang, tangan diangkat menyeru Tuhan yang Maha Besar. Allahuakbar.

Salam pertama diucap sambil kepala ditoleh ke kanan. Salam pertama menjadi salah satu rukun dalam solat.

sekali lagi bayangan lepas menerjah masuk dalam lamunanya. tangan diturun setelah doa diperhalusi.

" Menyampah pula dengan diri sendiri yang baru sedar setelah jatuh ditimpa tangga " nureen malu mengungkap kata itu. Baru tersedar, kadang perbuatan itu mesti selalu dikoreksi, kata kena senantisa di tapis halus sebelum terpancul semulajadi dari bibir dan aksi perlu dijaga rapi.

" ........   mana keperluan , mana kehendak ..... " kata-kata sahabatnya, Aufa di imbas kembali Nureen. Nureen akur dan ingin kembali kepada fitrah. senyum mengharungi segmen hidup. Matang mengurus Cinta dan sayang pada manusia dan pencipta.

                                                      *********************************

cerita ini tiada kaitan dengan yg hidup atau mati
semua hanya khayalan 
untuk kita sama-sama berfikir dan muhasabah diri.
"Tuhan bagi mata kita di depan agar kita selalu melihat apa sahaja masalah secara kehadapan."
[ kata pujangga Inggeris]
tapi, ......
kita sebagai orang Islam maklum dengan konsep muhasabah.
Allah ciptakan hati untuk kita fikir kembali satiap apa yang berlaku dalam hidup kita semalam sepaya esok lebih baik dari semalam. :)















No comments:

Post a Comment